Apa yang Membuat Team Startup Sukses

team statup sukses

Ketika investor modal melakukan penilaian terhadap startup, mereka akan fokus secara hati-hati pada sisi keuangan bisnis. Apakah startup memiliki model bisnis yang menarik? Seberapa besar segment pasar ? Apa rencana pertumbuhan startup? Mereka menyewa ahli mahal dan menggunakan alat data canggih untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dan memastikan bahwa setiap detail keuangan tersedia.

Tetapi ketika mengevaluasi team startup, insting dan intuisi cenderung menjadi instrumen utama yang ikut berperan. Ini bukan pendekatan yang bagus. Data menunjukkan kepada kita bahwa 60% dari usaha baru gagal karena masalah dengan team.

Apa yang membuat team startup sukses?

Satu jawaban umum adalah bahwa pengalaman startup sebelumnya, pengetahuan produk, dan keterampilan industri memprediksi keberhasilan suatu usaha baru. Tetapi apakah pengalaman sebelumnya cukup bagi sebuah tim untuk bekerja bersama dengan baik? Dalam penelitian terbaru terhadap 95 tim startup baru di Belanda, kami mengeksplorasi pertanyaan itu.

Kami menemukan bahwa pengalaman saja tidak cukup untuk membuat tim berkembang. Sementara pengalaman memperluas kumpulan sumber daya tim, membantu orang mengidentifikasi peluang, dan secara positif terkait dengan efektivitas tim, tim juga membutuhkan soft skills untuk benar-benar berkembang. Secara khusus, penelitian kami menunjukkan bahwa hasrat kewirausahaan bersama dan visi strategis bersama diperlukan untuk mencapai kinerja tim yang unggul yang dinilai oleh investor modal ventura eksternal.

Dari startup yang kami pelajari, grup yang melaporkan tingkat pengalaman sebelumnya yang tinggi tetapi memiliki passion dan visi kolektif yang rendah menunjukkan kinerja tim yang lemah ketika menghadapi inovasi dalam produk dan layanan, kepuasan pelanggan, kontrol biaya, dan pertumbuhan penjualan yang diharapkan. Sebaliknya, kelompok tim yang melaporkan tingkat standard pengalaman sebelumnya tetapi tingkat gairah dan visi kolektif yang tinggi menunjukkan kinerja yang jauh lebih kuat.

Kami juga menemukan bahwa pengalaman tim yang lebih besar hanya mengarah pada kinerja yang lebih baik jika anggota tim berbagi visi strategis untuk perusahaan. Dengan demikian, ketika anggota tim tidak menyetujui strategi perusahaan di masa depan, pengetahuan dan keterampilan yang mereka miliki hanya akan sedikit berkontribusi pada kinerja tim.

Team Stellar memiliki ketrampilan soft dan hard skills

Ketika kita berbicara tentang keseimbangan antara pengalaman anggota tim (hard skill) dan semangat dan visi (soft skill) ada titik manis di mana tim stellar sepertinya hidup. Jika anggota tim super pintar dan berpengalaman, tetapi mereka tidak merasa ingin berbagi pengetahuan ini karena kurangnya keselarasan tentang visi untuk perusahaan, pengetahuan mereka tidak berguna untuk bisnis. Sebaliknya, perbedaan dalam gairah dan visi ini membuat tim tampil lebih buruk. Sebagai contoh, jika CTO dalam tim startup memiliki banyak pengalaman dalam industri perangkat lunak cyber yang berguna untuk membangun bisnis saat ini, tetapi dia tidak setuju dengan CEO tentang strategi masa depan perusahaan, dia kecil kemungkinannya. untuk membagikan semua pengetahuannya sebelumnya tentang perangkat lunak cyber di dalam tim.

Untuk mengilustrasikan pentingnya mengevaluasi tim startup dengan keseimbangan antara hard dan soft skill , mari kita lihat kasus Emma, ​​seorang investor di perusahaan modal ventura. Emma baru-baru ini memberi tahu saya tentang potensi investasi di perusahaan perangkat lunak di Stockholm yang sangat dia sukai. Sebut saja Clocker. Ketika Emma membaca tentang Clocker dan menerima materi perusahaan, dia sangat senang bertemu dengan tim. Selain keuangan yang menarik, rekam jejak tim juga luar biasa.

CEO memiliki pengetahuan industri yang mendalam, bekerja di ruang perangkat lunak selama bertahun-tahun, dan memimpin divisi produk untuk Salesforce. CFO lulus dari Harvard, pernah bekerja untuk Bain & Company sebelum bergabung dengan Clocker dan memiliki keterampilan keuangan dan strategis yang sangat kuat. VP of Sales adalah harimau penjualan yang telah bekerja sebagai manajer akun untuk Microsoft. Akhirnya, anggota tim keempat sangat aktif, seorang pengusaha serial dengan sukses keluar pada resumenya dan beberapa pengalaman dengan kegagalan awal. Di atas kertas, tim ini tampaknya memiliki semua yang diperlukan untuk berhasil meningkatkan Clocker dan memastikan pengembalian investasi yang bagus.

Namun demikian, ketika anggota tim mempresentasikan pitch mereka di ruang rapat dan menguraikan strategi pertumbuhan Clocker, Emma kecewa. Kisah itu tidak berlaku. Sementara CEO memberi tahu Emma bahwa dia ingin berekspansi ke AS dan menjadi Salesforce berikutnya, CTO tampaknya tidak berbagi ambisi ini. Dia menolak gagasan CEO segera dan berpendapat bahwa perusahaan akan terlalu sibuk dengan proyek lain untuk merealisasikan ekspansi global tahun ini. Menjadi jelas bahwa tim Clocker memiliki tujuan yang sangat berbeda dalam pikiran. Mereka juga tidak sama bersemangatnya dengan perusahaan. Wakil Presiden Penjualan masih menjalankan bisnis penjualannya sendiri di samping – sementara CTO terus mencari pekerjaan lain.

Ketika Emma berbicara dengan CEO beberapa minggu kemudian dia mengetahui bahwa tim Clocker telah bubar. Karena tujuan mereka yang berbeda untuk perusahaan, anggota team tidak berkomunikasi secara efisien dan gagal untuk membagikan pengetahuan mereka, yang menyebabkan dinamika tim yang buruk dan lemahnya pengambilan keputusan.

Sementara pengalaman sebelumnya sering dikutip sebagai unsur utama untuk kesuksesan startup, hasil kami menunjukkan bahwa pengalaman saja tidak akan mengarah pada kesuksesan. Sebaliknya pengetahuan, keterampilan, dan hasrat sama pentingnya untuk berhasil sebagai usaha baru. Pengalaman dan keahlian hanya mengarah pada kinerja yang lebih baik jika anggota tim berbagi pengetahuan mereka dan memiliki visi bersama untuk perusahaan.

Ketika investor mengevaluasi tim startup mereka harus ingat bahwa resume yang bagus saja tidak cukup untuk mencapai kinerja yang hebat. Membangun startup yang sukses adalah jalan yang panjang dan bergelombang; tanpa semangat kewirausahaan dan visi strategis, resume stellar hanya menjadi selembar kertas.

Oleh : Eva De Mol

Diterjemahkan dari http://bit.ly/2LDJeI1

Anis Saadah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

X